by

Cara Cek CDI Motor Bagi Orang Awam

Mungkin saat ini kamu sedang mencari tahu cara cek CDI motor. Terutama jika kamu orang awam, biasanya akan kebingungan untuk mengetahui kondisi CDI.

Padahal tahu kondisi CDI motor penting dilakukan agar kendaraan selalu dalam performa maksimal. Terlebih untuk saat ini, motor dengan CDI umumnya sudah tahun tua atau keluaran lawas. Jadi, segala komponen perlu kamu ketahui kondisinya dan pastikan prima selalu.

CDI sendiri adalah kependekan dari Capacitor Discharge Ignition. Secara awam, bisa diartikan sebagai rangkaian sistem pengapian.

Perlu diketahui, CDI cuma ada di motor dengan karburator. Sementara untuk motor injeksi, fungsinya sudah digantikan oleh komponen bernama ECU.

Fungsi CDI motor secara sederhana adalah mengalirkan percikan api ke busi. Nah percikan api inilah yang diatur oleh CDI, mengalirkan besar atau kecilnya arus listrik, dan mengatur kapan waktunya percikan api dari busi bisa digunakan pada bahan bakar yang telah dipadatkan piston.

CDI motor, besar pengaruhnya untuk performa. Karena jika pengapian yang diciptakan sempurna atau mampu membakar bahan bakar dengan baik, maka panas yang dihasilkan oleh mesin akan membuat kinerja motor jadi optimal.

Maka dari itu di pasaran ada yang namanya CDI racing. Komponen aftermarket tersebut dibuat untuk meningkatkan performa kendaraan dengan memaksimalkan arus listriknya. Jadi jika saat ini kamu berniat mengganti CDI kendaraan yang bermasalah, gantilah dengan yang berkualitas.

Pakai Avometer untuk Cek CDI Motor Bermasalah

Cara Cek CDI MotorUntuk kamu yang awam, cara cek CDI motor terbilang mudah. Kamu bisa menggunakan alat seperti Avometer atau Multitester. Selain gampang digunakan, alat ini juga bisa ditemui dengan mudah di pasaran dengan harga kisaran ratusan ribu higga jutaan.

Baca juga  15 Helm Full Face Keren, Harga di Bawah Rp 1 Juta

Avometer berfungsi untuk mengecek arus suatu komponen. Cara kerja Avometer jika CDI bermasalah, alat ini akan menunjukan pergerakan jarum ke arah kanan atau kiri.

Jika jarum masih bergerak tandanya CDI dalam kondisi masih baik, namun sebaliknya jika jarum tidak bergerak sama sekali CDI bisa dipastikan sudah rusak dan harus diperbaiki atau diganti.

Cara lain untuk mengetahui kondisi CDI motor bermaslah atau tidak adalah dengan mengamati kondisi busi. “Coba ganti businya dengan yang baru, kalau di kick starter tidak ada percikan api besar kemungkinan CDI yang bermasalah.”

“Tapi setelah mengganti busi lalu dikick starter motor langsung menyala, berarti penyebab motor mogok ada pada businya,” kata Sion Sitorus pemilik bengkel motor rumahan di bilangan Depok.

Namun kata Sion, percikan api yang tidak keluar tersebut juga bisa bersumber pada nkoil motor yang bermasalah. “Nah disinilah fungsinya Avometer, supaya mudah mendeteksi kerusakannya, kalau jarum tidak bergerak ya tandanya CDI harus diganti.”

Bisakah CDI Motor yang Rusak Diperbaiki?

Cara Cek CDI Motor
CDI motor bermaslah mengganggu performa

Guys, untuk kamu yang penasaran terkait bisakah CDI motor yang rusak diperbaiki, jawabnya pasti bisa. Tapi proses perbaikan CDI sepeda motor membutuhkan waktu dan keahlian dibidang elektronika.

Hal tersebut disebabkan karena banyak komponen dalam CDI sepeda motor seperti penguat pulsa, koil, saklar tyristor, kapasitor serta generator. Nah komponen-komponen tersebut yang harus kamu cek satu persatu. Jika rusak harus disubstitusi dengan yang baru.

Baca juga  Dilema Isi Ban Dengan Angin Biasa atau Nitrogen, Mana Lebih Baik?

Jika sudah diganti, juga belum menjamin CDI kembali seperti semula. So, dari pada motor bermasalah saat digunakan ada baiknya mengganti CDI dengan yang baru.

Harga CDI Motor

Cara Cek CDI Motor

Bisa dipasatikan semua CDI bawaan pabrik yang terpasang pada motor ada limiternya guna menjaga kinerja mesin agar tidak melebihi daya kerja mesin itu sendiri.

Namun banyak pengguna sepeda motor yang mengganti dengan versi aftermarket guna mendapatkan CDI terbaik dengan limiter yang lebih panjang.

CDI dengan limiter yang lebih panjang ini bisa menghasilkan performa dan akselerasi yang lebih besar.

“Biasanya CDI aftermarket limiternya lebih tinggi dari bawaan standar, hal ini menghasilkan proses pembakaran yang lebih sempurna, sehingga BBM di ruang bakar yang masuk ke ruang bakar, terbakar semua,” kata Sion.

Untuk saat ini ada banyak sekali merk CDI motor dengan kualitas yang baik seperti misalnya BRT, TDR, atau Rektor. Ragam CDI tersebut biasa ditawarkan pada kisaran Rp 300-600 ribuan.

Namun untuk versi CDI standaran umumnya berkisar antara Rp 100 – 300 ribuan.

CDI sendiri bisa dibeli pada marketplace-marketplace yang ada di Indonesia. Atau kamu juga bisa mendatangi sentra onderdil sepeda motor yang terdekat di wilayah kamu.

Misalkan untuk di Jakarta, sentra onderdil yang bisa ditemukan untuk membeli CDI seperti di bilangan Otista Jakarta Timur, atau bahkan di Kebun Jeruk Tiga Jakarta Pusat.

Baca juga  Jangan Beli Yamaha Xmax Bekas, Sebelum Baca Ini

Untuk pemasangan CDI sendiri, jika kamu awam baiknya dilakukan oleh mekanik kepercayaan kamu. Atau jika kamu paham, memasang CDI bisa dilakukan sendiri di rumah lantaran tidak memerlukan special tools untuk pemasangannya.

Cara Merawat CDI Motor

Cara cek CDI motor

CDI motor supaya awet juga harus dilakukan perawatan.

“Cara merawat CDI motor paling gampang bisa dimulai dengan memerikasa komponen-komponen kelistrikan dan pengapian pada motor,” kata Sion.

Pastikan komponen-komponen tersebut bekerja  dengan maksimal. Langkah selanjutnya bisa menjaga kondisi busi, dimana komponen ini berhubungan langsung dengan CDI.

“Makanya selalu pastikan busi harus selalu dalam keadaan terawat, supaya tidak menghambat aliran listrik yang disalurkan CDI,” tambah Sion.

Selanjutnya kamu bisa membersihkan kabel-kabel pada sepeda motor untuk mencegah adanya korsleting. Karena hal ini sangat penting maka bisa menjadi salah satu panduan cara merawat pengapian motor yang wajib kamu lakukan secara rutin.

Jangan lupa juga untuk membersihkan rotor maupun tutup distributornya. Langkah ini juga merupakan salah satu cara yang perlu untuk sobat terapkan guna mencegah masalah pada sistem pengapian pada motor.

Kemudian, cara merawat CDI motor juga bisa dilakukan dengan memeriksa nok, centrifugal advancer, vacuum advancer, dan koil.

Demikian ulasan terkait cara cek CDI motor. Untuk mendapatkan update seputar berita otomotif lainnya, pantau terus Moladin.com.

Terbaru