oleh

7 Penyebab Turun Mesin Mobil, Harus Dicegah!

Ada banyak penyebab turun mesin mobil. Tapi yang pasti, kegiatan ini tentunya jadi hal yang menjengkelkan untuk pengguna mobil.

Karena bisa dipastikan, turun mesin akan menelan biaya yang tidak sedikit dibanding perbaikan mobil lainnya. Selain itu, mobil yang mengalami turun mesin juga akan menghabiskan waktu yang tidak cukup satu hari. Alhasil kita jadi tidak bisa menggunakan kendaraan, lantaran mobil ditinggal di bengkel untuk beberapa hari.

Nah agar hal ini tidak menimpa kamu, ada baiknya kenali penyebab turun mesin mobil terlebih dahulu. Karena kemungkinan kecil, masalah tersebut datang begitu saja. Pasti ada sebab atau gejalanya terlebih dahulu.

Misal ada beberapa tanda yang bisa menyebabkan mobil turun mesin, di antaranya suhu mesin sering panas, oli mesin yang berkurang drastis, mesin pincang akibat busi berkerak, dan knalpot mengeluarkan asap putih.

Kalau kamu tahu lebih detail, berikut kami rangkum 7 penyebab turun mesin mobil yang tentunya merepotkan bagi pengguna kendaraan.

1. Water Hammer

penyebab turun mesin mobil
Efek water hammer terjadi saat mobil baru saja melalui jalan yang banjir, jalan yang tergenang air, atau permukaan air yang tinggi.

Penyebab turun meisn mobil yang pertama adalah water hammer alias mesin kemasukan air. Biasanya efek water hammer terjadi saat mobil baru saja melalui jalan yang banjir, jalan yang tergenang air, atau permukaan air yang tinggi.

“Water hammer merupakan penyebab turun mesin mobil yang paling sering kasusnya dijumpai, terutama saat musim hujan,” kata Putera, pemilik bengkel mobil di bilangan Otista Jakarta Timur. 

Baca juga  3 Bahaya Suka Gonta-Ganti BBM Kendaraan

Air sendiri bisa masuk melalui filter dan mengalir secara terus menerus menuju ruang bakar. Akibatnya, piston dan connecting rod berlubang atau pecah, poros engkol rusak, dan membuat mobil mogok.

Cara menghindarinya tentu saja tidak melewati jalan yang permukaan airnya tinggi atau sedang banjir.

2. Oli Bercampur Air

Oli bercampur air
Oli bercampur air umumnya terjadi pada mobil yang habis terkena bencana banjir.

Penyebab turun mesin mobil lainnya adalah air yang berhasil masuk ke dalam ruang bakar. Hal ini menyebabkan oli dan air jadi tercampur jadi satu.

Kondisi ini menjadi salah satu penyebab turun mesin mobil yang mengakibatkan berbagai masalah seperti merusak lapisan oli di bantalan, korosi, menimbulkan busa, merusak bahan pelumas, dan merusak sistem sirkulasi.

Oli bercampur air umumnya terjadi pada mobil yang habis terkena bencana banjir. Atau bisa juga terjadi saat mobil melewati genangan air yang terlalu tinggi atau setelah mobil terendam banjir.

“Penyebab lain oli bercampur juga air bisa karena mesin yang terlalu panas atau overheat yang bersumber dari radiator,” tambah Putera.

Solusinya bawa mobil ke bengkel agar oli bisa dikuras dan diganti dengan yang baru.

3. Mesin Mobil Overheat

penyebab turun mesin mobil
Overheat pada mesin bisa menyebabkan kerugian besar pada kendaraan.

Penyebab turun mesin mobil berikutnya adalah karena overheat, atau mesin terlalu panas. Ini ditandai dengan mesin mobil yang mati tiba-tiba.

Baca juga  Biaya Perbaikan Bodi Mobil Penyok, Semahal Apa?

Untuk mencegahnya, bila suhu mesin mobil mencapai level panas berlebih, biasanya ditandai dengan jarum temperatur menunjuk huruf H yang ada di indikator panel instrumen. Bila hal tersebut terjadi, segeralah mematikan mesin.

Kemudian dinginkan dulu mesin beberapa saat. Setelah di rasa mesin sudah dingin, langsung menuju ke bengkel mobil terdekat atau kalau mau lebih aman bisa towing.

Karena mungkin saja sistem pendingin mengalami masalah yang disebabkan karena kipas radiator yang mati, air pendingin yang habis, atau mengalami kebocoran. Kalau hal tersebut dibiarkan, mesin bisa jebol dan mobil kamu harus turun mesin untuk memperbaikinya.

4. Tidak Sadar Pelumas Habis

penyebab turun mesin mobil
Cek kondisi oli secara berkala

Penyebab turun mesin mobil berikutnya adalah mesin yang pelumasnya sudah kering. Oli berperan melumasi bagian-bagian mesin untuk meminimalisir gesekan antara logam di dalam sehingga tidak terjadi pemanasan terlalu tinggi.

Bila oli yang digunakan kering atau tidak sesuai spesifikasi, maka akan membuat komponen logam saling bergesekan. Akibatnya bila dibiarkan terlalu lama bisa mengakibatkan kerusakan komponen di dalamnya.

Inilah yang bila terjadi, bakal menyebabkan mobil turun mesin. Pasalnya untuk memperbaiki kerusakan komponen mesin, tidak bisa dengan cara-cara sederhana. Harus turun mesin dulu.

5. Timing Belt Putus

penyebab turun mesin mobil

Timing belt putus juga bisa menjadi penyebab turun mesin mobil. Timing belt sendiri berguna untuk memindahkan tenaga dari poros engkol ke poros noken.

Baca juga  Cara Menghilangkan Bau Mobil Baru yang Murah Meriah

Bila timing belt putus, membuat piston dan katup akan saling bertabrakan dan memicu kerusakan salah satunya menyebabkan turun mesin dan kamu harus mengganti saat itu juga timing belt yang terputus.

6. Air Radiator Habis

radiator coolant
Air radiator berkurang bisa memicu turun mesin.

Habisnya air radiator juga merupakan salah satu kasus yang sering menjadi penyebab turun mesin mobil. Oleh karenanya, kamu jangan sampai melupakan cairan ini.

Buat mengetahui level air radiator sangatlah mudah. Kamu cukup buka kap mesin, lalu lihat ketinggian air radiator di tabung reservoir yang umumnya berwarna putih.

Jika posisi ketinggian air radiator ada di bawah standar, maka tambahkanlah. Hanya saja jangan sampai penuh-penuh, cukup di kondisi standar saja. 

Pasalnya kalau sampai air radiator mobil berkurang atau bahkan habis, ini bakal  memicu mesin overheat. Ini mengakibatkan kerusakan pada silinder head, silinder gasket, atau kebocoran pada radiator, mesin, maupun water pump. Tentunya jadi penyebab turun mesin mobil.

7. Silinder Head Berkarat

penyebab turun mesin mobil
Silinder head yang berkarat akan membuat beberapa lubang yang menyebabkan oli masuk ke dalam saluran air atau air masuk ke ruang kompresi.

Penyebab turun mesin mobil selanjutnya adalah silinder head yang berkarat, sehingga membuat beberapa lubang yang menyebabkan kebocoran di ruang bakar. 

Karat di komponen mesin bisa disebabkan oleh banyak hal, bisa jadi karena mobil pernah menembus banjir. Hingga perawatan yang tidak benar.

Jika sudah begitu, tentu saja mobil kamu harus mengalami turun mesin. Terlebih jika kondisi oli sudah berwarna kecoklatan dan bercampur air radiator.

Demikian ulasan terkait penyebab turun mesin mobil. Sekarang sudah tahu kan, apa yang perlu diperhatikan agar masalah itu tidak terjadi? Simak terus Moladin.com untuk update berita terbaru otomotif.

Terbaru