Rabu, Mei 29, 2024
Banner-Wuling-Cloud-EV

Cara Deteksi Kerusakan Sistem Pendingin Mesin

by Tigor Sihombing
deteksi kerusakan sistem pendingin mesin

Kali ini Moladin akan membahas soal deteksi kerusakan sistem pendingin mesin.

Sistem pendingin mesin mobil adalah salah satu komponen yang sangat vital untuk menjaga kinerja mesin tetap optimal.

Namun, seringkali pemilik mobil maupun bengkel melakukan kesalahan dalam merawat sistem ini, yang dapat mengakibatkan kerusakan serius.

Dalam artikel ini, Moladin akan membahas cara mendeteksi gejala kerusakan pada sistem pendingin mesin mobil dan memberikan tips sederhana untuk mencegah overheat, yang diakibatkan oleh kerusakan sistem pendingin mesin.

Deteksi Gejala Kerusakan

deteksi kerusakan sistem pendingin mesin

Sistem pendingin mesin mobil memiliki peran penting dalam menjaga suhu mesin agar tetap dalam batas normal.

Kerusakan pada sistem ini dapat menimbulkan gejala seperti peningkatan suhu AC, knocking di mesin, dan aktifnya safe mode.

Oleh karena itu, agar mudah menditeksi, kenali gejala jika terjadi kerusakan pendingn mesin mobil.

Kipas tidak berfungsi

Kipas mati saat mesin panas berarti tidak ada yang beres dengan sistem ini. Besar kemungkinan sumbernya ada pada Thermoswitch yang rusak.

Jika komponen ini bermasalah, gejala lainnya adalah kipas akan hidiup jika AC dinyalakan.

Solusinya gantilah thermoswitch untuk memastikan kipas berfungsi dengan baik.

Mesin Panas saat Kecepatan Tinggi

Gejala lain jika pendingin mesi bermasalah adalah mesin panas saat mobil dalam berkecepatan tinggi. Hal ini bisa disebabkan oleh radiator mampat, mengakibatkan kurang efektifnya pendinginan pada mesin bekerja keras.

Baca juga  Ban Mobil AT vs MT, Mana yang Lebih Baik?

Jika kamu menemukan masalah ini, lakukanlah servis radiator atau ganti jika perlu untuk menjaga kinerja pendinginan.

Mesin Terlalu Dingin Meski Sudah Jauh Berjalan

kasus sebaliknya, mesin terlalu dingin meski mobil sudah jauh berjalan. Hal ini lantaran kondisi thermostat terbuka terus, menyebabkan suhu mesin tidak optimal.

Ganti thermostat untuk menjaga suhu mesin sesuai standar, adalah tindakan waspada.

Air Radiator Selalu Berkurang

Sistem pendingin mobil bermaslaah bisa menyebabkan air radiator selalu dalam kondisi kurang.

Hal ini lantaran terjadinya kebocoran pada sistem pendingin. Solusinya, temukan masalah kebocoran dan perbaiki di tempat ahli.

Tangki Cadangan Penuh, Tetapi Radiator Berkurang

Kerusakan sistem pendingin mesin bisa menyebabkan tangki cadangan penuh, tetapi radiator berkurang.

Hal ini bisa disebabkan karena pengatur tekanan radiator rusak, yang bisa terjadi karena tutup radiator berkarat hingga tidak bisa menutup dengan optimal.

Keluar Gelembung Udara dari Radiator

Jika kamu melihat adanya gelembung udara keluar saat mesin hidup, berarti ada yang tidak beres dari sistem pendingin.

Hal ini bisa terjadi karena adanya kebocoran kompresi.

Air Radiator Keruh dan Berwarna Coklat

Air radiator keruh dan berwarna coklat juga bisa berarti ada yang tidak beres dengan sistem pendingin. Salah satu oenyebabnya adalah sistem pendingin terkena karat.

Lakukan pengurasan radiator, gunakan radiator flush, dan isi kembali dengan coolant berkualitas tinggi.

Baca juga  10 Ciri Ban Mobil Harus Diganti, Jangan Tunggu!

Kipas Mesin Tetap Berputar Kencang

Kipas mesin berputar kencang terus, bisa terjadi karena kopling visco lemah. Solusinya kamu harus servis kopling visco dengan mengganti cairan silikon di dalamnya.

Mesin Bertambah Panas saat Berjalan Lambat atau Macet

Gejala selanjutnya mesin mengalami peningkatan suhu dalam kondisi peningkatan suhu mesin, ketika mobil sedang teerjebak di kemacetan lalu lintas.

Hal ini bisa terjadi karena kipas elektrik mati atau rusak, solusinya kamu bisa mengganti kipas elektrik, atau motor listriknya.

Tips Simpel Cegah Kebocoran

deteksi kerusakan sistem pendingin mesin

Sistem pendingin mobil memainkan peran krusial dalam menjaga suhu mesin agar tetap stabil dan mencegah overheating, yang dapat merusak komponen mesin dan mengurangi performa kendaraan.

Untuk merawat sistem ini dengan baik, beberapa tips dapat diikuti merangkum mlaman resmi Astra Daihatsu Motor:

  1. Periksa Kondisi Coolant (Air Pendingin):

    • Pastikan tingkat coolant sesuai dengan marka pada tangki coolant.
    • Periksa kondisi coolant secara visual untuk menghindari kontaminan seperti kotoran atau karat.
    • Lakukan pergantian coolant sesuai dengan rekomendasi pabrikan.
  2. Pemeriksaan Termostat:

    • Pastikan termostat berfungsi dengan baik untuk mengatur aliran coolant ke radiator.
    • Cek apakah termostat tidak mengalami masalah, seperti terjebak dalam posisi terbuka atau tertutup.
  3. Cek Kondisi Radiator dan Kipas Kipas:

    • Pastikan radiator tidak bocor dan bebas dari sumbatan di antara sirip-siripnya.
    • Bersihkan radiator secara teratur dari kotoran, debu, atau serangga yang menempel.
    • Periksa kipas untuk memastikan berfungsi dengan baik dan aktif ketika mesin mulai panas.
  4. Perhatikan Kebersihan Sistem Pendingin:

    • Jaga kebersihan seluruh sistem pendingin dari kotoran dan korosi.
    • Lakukan pembersihan berkala, termasuk pipa-pipa dan saluran-saluran yang terhubung dengan sistem pendingin.
  5. Jaga Kondisi Karet Selang Pendingin:

    • Periksa kondisi karet selang secara rutin untuk mencegah kebocoran.
    • Ganti selang yang aus atau retak dan pastikan klip dan pengaitnya terpasang dengan baik.
  6. Rutin Lakukan Servis:

    • Ikuti jadwal servis yang direkomendasikan oleh pabrikan mobil.
    • Servis akan mencakup pemeriksaan menyeluruh, pembersihan, dan penggantian komponen yang diperlukan.
  7. Hindari Overloading dan Pengereman yang Berlebihan:

    • Hindari mengangkut beban berlebihan yang dapat membuat mesin bekerja keras.
    • Kurangi pengereman yang berlebihan, yang dapat meningkatkan suhu mesin.
Baca juga  5 Cara Over Kredit Mobil, Dari Awal Hingga Akhir!

Dengan melakukan pemeriksaan dan perawatan secara rutin, pemilik mobil dapat mencegah potensi masalah overheat pada sistem pendingin mesin.

Sebaiknya, lakukan servis berkala di bengkel resmi untuk pengecekan menyeluruh terhadap sistem pendingin mesin. Ini merupakan langkah preventif yang penting guna menjaga performa dan umur mesin mobil.

Demikian ulasan Deteksi Kerusakan Sistem Pendingin Mesin. Simak terus Moladin.com untuk update berita terbaru seputar otomotif.

Related Articles

Moladin Digital Indonesia








Logo Kementerian Komunikasi dan Informatika