oleh

Standar Kilometer Mobil Per Tahun, Berapa Idealnya?

Kira-kira berapa ya standar kilometer mobil per tahun? Informasi ini penting diketahui, apa lagi saat ini kamu sedang berburu mobil bekas impian.

Melihat jumlah kilometer adalah salah satu syarat yang dilakukan sebelum membeli mobil bekas. Dari situ, akan terlihat tentang riwayat service dan parts-parts apa saja yang harusnya sudah diganti sesuai jumlah kilometer mobil.

Melihat jumlah kilometer mobil pada odometer tidak kalah penting, seperti kamu melihat wujud fisik body kendaraan, kondisi mesin, atau pun kondisi interiornya. Jadi kamu wajib tahu caranya.

Cara melihat jumlah kilometer di mobil adalah dengan mengecek panel odometer. Panel ini terletak di bagian dashboard mobil dan umumnya berada di bawah panel speedometer.

Nah sebelum kita membahas lebih jauh mengenai standar kilometer mobil per tahun, tidak ada salahnya kamu ketahui dahulu fungsi odometer supaya lebih afdol.

Fungsi Odometer

Standar Kilometer Mobil Per Tahun
Selain sebagai penunjuk jarak tempuh dan indikator servis berkala, odometer juga memiliki fungsi lain, sebagai pertimbangan saat membeli mobil bekas.

Fungsi odometer adalah menampilkan jarak tempuh suatu kendaraan dari awal digunakan. Di Indonesia satuan yang digunakan oleh odometer adalah kilometer atau KM.

Sebagai contoh, apabila kendaraan menunjukkan angka 20560 maka artinya kendaraan tersebut telah menempuh jarak 20.560 kilometer.

Letak dari odometer ini biasanya berdampingan dengan speedometer atau trip meter. Umumnya, tripmeter ini tidak tersedia di semua kendaraan.

Selain sebagai penunjuk jarak tempuh dan indikator servis berkala, odometer juga memiliki fungsi lain, misalnya sebagai pertimbangan saat membeli mobil bekas.

Baca juga  7 Perbedaan Toyota Avanza dan Transmover Taksi

Artinya dengan odometer kita bisa melihat apabila sebuah kendaraan sudah menempuh jarak yang cukup jauh, maka resiko tenaga yang dimilikinya juga akan berkurang, lantaran semua parts yang berda dalam suatu mobil memiliki usia pakai.

Belum lagi si pemilik sebelumnya jarang melakukan perawatan berkala pada kedaraannya.

Ideal Jumlah Kilometer Mobil Bekas

Standar Kilometer Mobil Per Tahun
Angka ideal penggunaan mobil 30-40 km per hari.

Lantas kira-kira berapa sih standar kilometer mobil per tahun? Sebenarnya tidak ada angka ideal pasti standar kilometer mobil per tahun, asalkan mobil selalu melakukan perawatan berkala. 

“Tapi jika harus dihitung, umumnya kalau saya pedagang melihat dari penggunaan mobil harian di Jakarta umunya berkisar dari 50 – 60 km per hari,” kata Abdul Safei pedagang mobil di bilangan Depok.

“Misal pemilik tinggal di Depok atau Bekasi, dan setiap hari melakukan perjalanan Depok – Jakarta dengan jarak kurang lebih 30 km, berarti jika dihitung rata pulang pergi angkanya mencapai 50 – 60 km perhari,” kata Safei.

Jadi kalau dalam satu tahun, bisa mencapai angka ideal di kisaran 20.000 km. Kalau lebih dari itu, umumnya mobil dipakai untuk peruntukan lain seperti taksi online atau operasional perusahaan. 

Mobil yang kondisinya sudah mengalami banyak jarak tempuh, besar resiko sudah harus turun mesin. Sebab komponen mesin sudah mulai aus akibat usia pemakaian sehingga mungkin akan terasa tidak nyaman lagi saat dikendarai.

Itulah sebabnya, jarak tempuh menjadi hal yang harus dicek sebelum membeli mobil bekas. Jadi, kalau kamu menemukan mobil bekas dengan angka odometer sekitar 100.000 km per tahun misalnya, sebaiknya pertimbangkan baik-baik sebelum membelinya. Apalagi jika usia mobil tergolong masih muda.

Baca juga  5 Mobil Bekas yang Paling Dicari dan Terjangkau!

Cara lain melihat mobil capek atau tidak, bisa dengan membandingkan usia dan garansi pabrikan. Biasanya, pihak produsen mobil akan memberikan garansi tiga tahun atau ketika mobil memiliki jarak tempuh sekitar 50.000 KM. Kamu bisa menjadikan angka ini sebagai batasan maksimal saat hendak mencari mobil bekas.

Menurut laman Suzuki, di Indonesia sendiri, penggunaan normal mobil pribadi dalam setahun biasanya sekitar 15.000-20.000 km. Jika mobil yang diinginkan menampilkan angka 20.000 km, bisa dibilang mobil tersebut cukup sering dipakai dan jika masih di bawah 10.000 km, berarti mobil jarang dipakai.

Mobil Bekas Berkualitas Itu Dilihat dari Perawatannya

biaya servis veloz baru
Jika mobil bekas selalu melakukan servis berkala bisa dipastikan kondisinya berkualitas

Usai tahu standar kilometer mobil per tahun, lalu apakah mobil bekas dengan kilometer tinggi tidak pantas dibeli? Sebenarnya baik mobil tersebut jarang di pakai atau sering dipakai, tidak ada jaminan mobil tersebut dalam kondisi prima. Terutama jika si pemilik tidak pernah melakukan service berkala.

Maka dari itu, jika kamu berburu mobil bekas, pastikan bahwa pemilik mobil tetap memerhatikan perawatannya. Sebab, cukup banyak pemilik mobil yang mengabaikan begitu saja mobil yang jarang digunakannya. Jadi standar kilometer mobil per tahun itu bisa dijadikan patokan awal saja.

Setelah itu, tetaplah jeli saat hendak membeli mobil dengan melihat jarak tempuh pada mobil bekas tersebut melalui odometernya. Sebab banyak pihak yang mengakali odometer ini dengan cara memanipulasi angkanya.

Baca juga  Review Nissan Grand Livina L10 (2012-2013), Masih Mewah!

“Selama ini persepsi orang kalau mobil kilometernya tinggi, pasti otomatis gampang rusak. Itu ada benarnya, tapi kita mesti lihat juga riwayat perawatannya seperti apa,” kata Putera mekanik mobil di bilangan Otista Jakarta Timur.

Menurutnya, mobil bekas dengan kilometer tinggi tapi riwayat perawatannya jelas dan selalu servis di bengkel, maka mobil itu tidak gampang rusak.

“Contohnya kayak mobil bekas taksi. Kalau perusahaan taksinya bagus, melakukan perawatan mobil secara rutin, seharusnya nggak ada masalah ke depannya. Jika dibandingan dengan pemilik pribadi yang menggunakan mobil asal-asalan tanpa peduli perawatan,” tambah Putera.

Merawat Mobil yang Sering Dipakai

Standar Kilometer Mobil Per Tahun
Mobil kilometer tinggi perlu dirawat

Lantas bagaimana cara merawat mobil yang sering dipakai atau kilometernya sudah tinggi, agar kondisinya prima. 

Putera mengatakan cara paling mudah merawat mobil yang sering dipakai adalah dengen mengikuti bukuservice panduan. Karena disana lengkap, sampai sparepart apa saja yang harus kamu ganti dalam periode tersebut.

“Misal dengan capaian jarak tempuh 50.000 km atau 3 tahun, kendaraan mungkin akan membutuhkan selain oli mesin adalah filter oli, dan gasket oli baru, barulah di km ke 120 ribu melajukan pergantian minyak rem dan radiator coolant, misalnya seperti itu,” kata Putera.

Selanjutnya yang tidak kalah penting adalah mengisi bahan bakar dengan kandungan oktan tinggi, agar mobil yang sering digunakan ini tidak menyebabkan menyebabkan penumpukan karbon di ruang bakar.

Selanjutnya adalah dengan mengganti cairan lainnya sesuai dengan buku manual pemilik.

Demikian ulasan terkait standar kilometer mobil per tahun. Simak terus Moladin.com untuk update berita terbaru otomotif.

Terbaru