Banner
Saturday, December 3, 2022
Banner
Banner

Jenis-jenis SIM di Indonesia serta Syarat dan Fungsinya Terbaru

by Baghendra Lodra
Perpanjang SIM mobil

Surat izin mengemudi atau SIM adalah salah satu surat wajib yang harus dimiliki pengendara kendaraan bermotor, baik mobil maupun motor yang ada di Indonesia. Tidak hanya itu, beberapa jenis kendaraan lain juga ternyata memerlukan jenis SIM yang berbeda dari SIM yang biasanya kita miliki. Bagi kamu yang belum tau jenis-jenis SIM di Indonesia apa saja yang berlaku dan bagaimana pembagiannya, artikel berikut ini cocok untukmu.

Karena kami akan menjelaskan selengkapnya mengenai perbedaan jenis surat izin mengemudi beserta kendaraan yang terkait dan syarat umur yang diperlukan saat melakukan daftar permohonan pembuatan SIM. Yuk simak selengkapnya!

Apakah Nomor SIM dan KTP Sama?

tempat perpanjang SIM di Satpas

Nomor SIM dan Nomor KTP jelas berbeda

Ada beberapa orang yang menanyakan dan masih ragu akan hal satu ini, yaitu apakah nomor KTP dan SIM sama? Jawabannya adalah tidak. Nomor yang terlampir pada bagian atas KTP dan bagian pojok kanan SIM merupakan dua seri nomor yang berbeda. Pada KTP, informasi nomor pada bagian paling atas adalah Nomor Induk Kependudukan atau NIK. 

Sedangkan pada SIM, nomor yang terlampir pada bagian atas adalah nomor SIM tersebut. Rangkaian keduanya memiliki fungsi dan perpaduan angka yang berbeda. Karena itulah nomor SIM dan KTP adalah dua hal yang berbeda. 

Jenis SIM Kendaraan Umum

jenis sim umum

SIM A Umum dan SIM A berbeda. Khusus SIM Umum, bisa digunakan untuk mengemudikan kendaraan umum

Jenis SIM yang pertama adalah jenis surat izin mengemudi kendaraan umum dan bersifat komersial. SIM ini diterbitkan untuk pengendara yang mengemudikan kendaraan umum untuk mengangkut barang atau membawa penumpang. Berikut beberapa pengelompokan SIM kendaraan umum yang perlu kamu ketahui. 

SIM A Umum

SIM A Umum adalah jenis SIM untuk kendaraan umum yang mengendarai kendaraan dengan total berat maksimal 3.500 kg. SIM A ditujukan untuk pengemudi yang berprofesi sebagai sopir angkutan dalam kota dan transportasi lainnya yang tergolong dalam kendaraan bermotor yang membawa barang atau penumpang untuk kebutuhan komersial dengan syarat minimal sudah berumur 20 tahun dan memiliki SIM A (perseorangan). 

SIM B1 Umum

SIM B1 Umum merupakan jenis surat izin mengemudi untuk kendaraan mobil dengan total berat boleh melebihi 1.000 kg. Contoh kendaraan yang membutuhkan SIM B1 Umum adalah mobil penumpang minibus, elf, bus pariwisata, bus penumpang dan truk engkel. Untuk mendapatkan surat izin mengemudi satu ini, pemohon wajib berumur minimal 22 tahun serta memiliki SIM A Umum dan SIM B1 (perseorangan) terlebih dahulu selama minimal 12 bulan setelah salah satu SIM diterbitkan. 

SIM B2 Umum

SIM B2 Umum digunakan untuk surat izin mengemudi kendaraan bermotor, alat berat, atau kendaraan penarik dengan gandengan. Persyaratan yang harus dipenuhi untuk pemohon SIM B2 Umum adalah sudah berumur minimal 23 tahun dan telah mengantongi SIM B1 Umum atau SIM B2 (perseorangan) selama 12 bulan sejak SIM diterbitkan. 

Jenis SIM Perseorangan

jenis sim perorangan

SIM A untuk pengendara mobil, SIM B untuk kendaraan berbobot 3.500 Kg ke atas

Selanjutnya ada jenis SIM perseorangan yang ditujukan untuk tanda bukti sah seseorang telah lolos tes dan mengantongi izin untuk mengendarai kendaraan pribadi, berbeda dengan umum yang bisa digunakan untuk kebutuhan komersial. Pembagian jenis ini lebih beragam dari jenis SIM kendaraan umum. Simak penjelasannya berikut ini. 

SIM A

SIM A digunakan untuk pengendara mobil pribadi dengan total berat kendaraan tidak melebihi 3.500 kg. Kamu tidak bisa menggunakan SIM ini untuk mengendarai kendaraan umum, ya. Syarat untuk membuat SIM A yang harus dipenuhi salah satunya adalah setidaknya sudah berumur minimal 17 tahun. 

Baca juga  Perpanjang SIM dan STNK Wajib Punya BPJS, Benarkah?

SIM B1

SIM B1 adalah jenis surat izin mengemudi perseorangan yang ditujukan untuk kendaraan mobil penumpang atau kendaraan barang dengan bobot di atas 3.500 kg seperti mobil bus perseorangan atau mobil angkutan barang perseorangan. Kamu harus berumur minimal 20 tahun terlebih dahulu untuk bisa melakukan permohonan pembuatan SIM B1 dan harus memiliki SIM A terlebih dahulu setidaknya selama 12 bulan sejak SIM dicetak.

SIM B2

Selanjutnya ada SIM B2 yang merupakan jenis surat izin mengemudi untuk mengendarai kendaraan penarik, alat berat dan truk gandeng yang bersifat perseorangan dengan berat maksimal penarik sebesar 1.000 kg. Untuk memiliki SIM B2, kamu harus memiliki SIM B1 terlebih dahulu selama minimal 12 bulan sejak diterbitkan dan minimal berumur 21 tahun saat mendaftar. 

SIM C

SIM C adalah jenis SIM yang harus dimiliki pengendara sepeda motor. Syarat membuat SIM C yaitu minimal sudah berumur 17 tahun saat mendaftarkan diri. SIM C terbagi lagi ke dalam tiga jenis surat izin, yaitu SIM C, SIM C1, dan SIM C2.

Perbedaan dari ketiganya yaitu pada besar cc dari mesin kendaraannya. Untuk SIM C ditujukan untuk kendaraan motor dengan mesin >250 cc. Lalu, SIM C1 diperuntukkan bagi pengendara roda dua dengan mesin 250-500 cc. Sedangkan SIM C2 diberikan untuk pengendara motor yang memiliki mesin >500 cc. 

SIM D

SIM D adalah SIM khusus yang diberikan kepada pengemudi dengan kondisi khusus seperti cacat atau penyandang disabilitas yang telah lolos berbagai tes mengemudi dan minimal berumur 17 tahun. Terdapat pembagian untuk surat izin mengemudi satu ini, yaitu SIM D dan SIM D1. SIM D ditujukan untuk pengemudi kendaraan motor sedangkan untuk pengemudi mobil harus memiliki SIM D1. 

Jenis SIM Internasional

jenis SIM Internasional

Tampilan SIM internasional

Jenis SIM yang sah terakhir adalah surat izin mengemudi internasional. Seperti namanya, SIM Internasional adalah jenis surat izin mengemudi yang dikeluarkan pihak Polisi Indonesia. Surat izin mengemudi satu ini digunakan sebagai tanda bukti bahwa kamu telah mengantongi ijin untuk mengendarai kendaraan bermotor dan bisa kamu gunakan di luar negeri. Masa berlaku surat izin mengemudi internasional yaitu selama 3 tahun. 

Kamu bisa melakukan perpanjangan jika kartu tersebut sudah habis masa berlakunya dan kamu masih membutuhkannya. Kartu SIM satu ini juga sudah diatur di peraturan hukum Pasal 9 Tata Kapolri Nomor 9 tahun 2012 menurut perjanjian internasional bidang lalu lintas dan angkutan jalan.

Syarat Membuat SIM

syarat membuat sim

Buat SIM ada biaya yang harus dikeluarkan, khusus SIM A sekitar Rp 175 ribu

Selain dari syarat umur dan beberapa syarat khusus yang sudah dijelaskan di atas, berikut ini merupakan syarat yang perlu dipenuhi saat membuat SIM:

  1. Membawa berkas KTP
  2. Mengisi formulir permohonan yang telah disediakan
  3. Membuat rumusan sidik jari di tempat mengurus pengajuan SIM
  4. Menyertakan surat keterangan sehat dari Dokter
  5. Lulus ujian psikologi yang dilakukan di lokasi mengurus pengajuan SIM
  6. Lulus ujian teori 
  7. Lulus ujian praktik di lokasi

Tidak ketinggalan, membuat SIM juga membutuhkan biaya. Sebut saja untuk SIM A dikenakan tarif sekitar Rp 175 ribu.

Baca juga  Inilah Syarat dan Cara Perpanjang SIM Beda Alamat

Itu tadi informasi jenis SIM yang ada di Indonesia beserta penjelasannya masing-masing yang bisa kami bagi pada artikel kali ini. Jika kamu tertarik untuk membaca artikel terkait otomotif lainnya, cek kumpulan informasi terbaru yang ada di Blog Moladin. Tidak hanya sebagai platform jual beli mobil bekas terpercaya di Indonesia, Moladin juga memiliki mobil berkualitas premium dengan garansi lengkap. Karena #MoApapunMoladin aja!

Related Articles

Platform Jual dan Beli Mobil Bekas Terbaik

















Logo Midtrans

Logo Bank Indonesia
Logo Kementerian Komunikasi dan Informatika