Rabu, Juni 19, 2024
Banner-Wuling-Cloud-EV

Kolaborasi Honda dan GM Bikin Mesin Berbahan Bakar Hidrogen

by Tigor Sihombing
mesin berbahan bakar hidrogen

Kolaborasi Honda dan GM (General Motors) fokus merancang dan memproduksi mesin berbahan bakar hidrogen tengah digalang di Amerika Serikat melalui perusahaan patungan, Fuel Cell System Manufacturing (FCSM), LLC.

Mesin berbahan bakar hidrogen memiliki kelebihan karena daya tahan yang tinggi terhadap korosi dan suhu rendah, menjadikannya pilihan andal untuk digunakan pada kendaraan berbahan bakar hidrogen (FCEV) yang akan diperkenalkan oleh Honda pada tahun 2024.

Hidrogen sendiri merupakan jenis bahan bakar gas yang dihasilkan dari bahan baku mengandung hidrogen. Bahan bakar ini mampu menjadi alternatif BBM yang ramah lingkungan termasuk emisi nitrogen yang jauh lebih rendah jika dibandingkan mesin dengan bahan pembakaran minyak seperti bensin.

Dalam upaya untuk mengurangi biaya pengembangan dan produksi, kolaborasi Honda dan GM menerapkan berbagai pendekatan strategis.

Pengurangan penggunaan logam mulia yang signifikan, peningkatan skala ekonomi melalui produksi besar, dan standarisasi sumber daya suku cadang menjadi langkah-langkah yang diambil. Melalui usaha-usaha ini, biaya sistem sel bahan bakar berhasil dikurangi hingga sepertiga dari total biaya, menciptakan solusi yang lebih efisien dan ekonomis.

Baca juga  Ini Cara Servis Mobil Honda Lama Lebih Murah: Jazz dan Freed Boleh Ikut!

FCSM yang didirikan pada Januari 2017, menjadi perusahaan kerjasama pertama di industri otomotif yang berfokus pada produksi sistem sel bahan bakar canggih.

Investasi Rp1,3 Triliun

Bahan bakar Hidrogen

Pabrik Honda di Amerika Serikat

Dengan total investasi sekitar $85 juta atau setara dengan Rp1,3 triliun lebih, pabrik pembuatan baterai GM berdiri di atas lahan seluas 6.503 m2 di Brownstown, Michigan, Amerika Serikat.

Presiden FCSM, Suheb Haq, menggambarkan awal produksi ini sebagai tonggak penting bagi GM dan Honda dalam misi mereka menjadikan transportasi dan kebutuhan energi netral karbon. “Semua orang di FCSM bekerja sebagai ‘satu tim’ dengan misi menyediakan sistem sel bahan bakar hidrogen yang terjangkau kepada pelanggan kami,” ujarnya.

Wakil Presiden FCSM, Tetsuo Suzuki, menambahkan bahwa mereka telah berhasil menciptakan sistem produksi bertenaga yang menggabungkan kekuatan Honda dan GM.

“Dengan fokus pada kualitas tinggi dan perhatian terhadap detail, mereka berkomitmen untuk memanfaatkan teknologi sel bahan bakar hidrogen di era mendatang. Suzuki menyatakan, Kami siap memenuhi kebutuhan Anda,” katanya. 

visi Honda mencapai netralitas karbon pada 2050

Visi Honda mencapai netralitas karbon pada 2050

Kolaborasi Honda dan GM dalam pengembangan sistem sel bahan bakar dimulai sejak tahun 2013. Mereka berkomitmen untuk menghasilkan sistem yang lebih praktis dan terjangkau, dengan tujuan memperluas penggunaan bahan bakar hidrogen di masa depan.

Baca juga  Honda Umumkan Harga CR-V Black Edition, Varian Termahal

Langkah ini sejalan dengan visi Honda untuk mencapai netralitas karbon pada tahun 2050, yang mencakup seluruh siklus hidup produk dan aktivitas perusahaan yang terkait dengan energi bersih dan sirkulasi sumber daya.

Dengan lebih dari 30 tahun penelitian dan pengembangan di bidang teknologi hidrogen dan FCEV, Honda dan GM menunjukkan komitmen mereka untuk menjadi pelopor dalam mendorong mobilitas yang lebih berkelanjutan dan ramah lingkungan.

Melalui perusahaan patungan ini, mereka berharap dapat memberikan kontribusi positif terhadap perkembangan solusi energi masa depan.

Honda CR-V FCEV

Honda CR-V FCEV bakal jadi pamungkas di tahun 2024

Honda CR-V FCEV bakal jadi pamungkas di tahun 2024

Tahun 2024 ini juga akan menjadi saksi peluncuran kendaraan elektrifikasi anyar Honda bertenaga sel bahan bakar hidrogen (FCEV) yang inovatif berbasis Honda CR-V.

Honda CR-V FCEV siap tampil unik sebagai satu-satunya kendaraan penumpang listrik sel bahan bakar yang diproduksi di Amerika Serikat, akan dirakit di pabrik Acura NSX di Ohio. Meski namanya masih dirahasiakan, namun diharapkan sejalan dengan utilitas dan daya tarik Honda CR-V.

Baca juga  Sejarah Honda Stream Indonesia, Singkat Berkesan

Aspek kunci dari kendaraan ini adalah kombinasi fitur plug-in dengan teknologi sel bahan bakar. Pendekatan inovatif ini memungkinkan pengemudi menggunakan baterai onboard untuk perjalanan singkat dan beralih ke pasokan hidrogen untuk perjalanan lebih jauh.

Fitur kunci kombinasi plug-in dengan teknologi sel bahan bakar

Fitur kunci kombinasi plug-in dengan teknologi sel bahan bakar

Keuntungannya di sini adalah waktu pengisian bahan bakar yang cepat sekitar tiga hingga empat menit dan kemampuan untuk menempuh jarak yang lebih jauh sebelum perlu mengisi kembali pasokan listrik.

Demikian ulasan mesin berbahan bakar hidrogen yang sedang dirancang Honda dan GM. Simak terus Moladin.com untuk update berita terbaru seputar otomotif.

Related Articles

Moladin Digital Indonesia








Logo Kementerian Komunikasi dan Informatika