Selasa, Februari 27, 2024
Banner-Wuling-EV-Blog

Mobil Listrik Xiaomi SU7 Akselerasinya Lebih Kencang Dibanding Porsche Taycan

by Ivan
Mobil listrik pertama Xiaomi SU7

Raksasa smartphone Xiaomi resmi meluncurkan mobil listrik Xiaomi pertama yang diberi nama Xiaomi SU7. Sedan listrik ini menjadi realiasi nyata Xiaomi saat tiga tahun lalu, Lei Jun selaku founder dan CEO Xiaomi menyampaikan pidato bahwa Xiaomi akan menginvestasikan 10 miliar Yuan (1,4 miliar USD) dalam bisnis manufaktur mobil.

Nah peluncuran mobil listrik Xiaomi SU7 hari ini tepat di 1.003 hari setelah pengumuman awal. Lebih cepat dari rencana Xiaomi sebelumnya yang berniat memproduksi SU7 secara massal pada paruh pertama tahun 2024.

Pada akhir tahun 2023, spyshot SU7 dan video pengujian mulai bocor secara online. Hingga berlanjut pada bulan November, MIIT mengungkapkan bahwa Xiaomi mengajukan izin penjualan di Cina dan merilis secara resmi spesifikasi utama mobil tersebut.

Saat ini, Xiaomi telah merilis dua versi EV pertamanya: SU7 dan SU7 Max. Model basic SU7 adalah varian berpenggerak roda belakang (RWD) dengan mesin V6 yang dikembangkan sendiri oleh Xiaomi dengan tenaga maksimum 220 kW dan torsi 400 Nm.

Akselerasi mobil listrik pertama Xiaomi SU7 lebih kencang dibanding Porsche Taycan

Akselerasi mobil listrik pertama Xiaomi SU7 lebih kencang dibanding Porsche Taycan

Model ini mampu berlari 0-100 km/jam dalam waktu 5,28 detik. Disokong baterai berkapasitas 73,6 kWh, memberikan jangkauan 668 km di bawah standar CLTC (China Light-Duty Vehicle Test Cycle).

Baca juga  Voltron Resmikan Ultra Fast Charging di Senayan City

Versi performa SU7 Max akan berpenggerak AWD dan dibekali motor ganda dengan output maksimal 425 kW dan torsi 838 Nm. Akselerasi 0-100km/jam mobil ini diklaim mampu dikunci dalam 2,78 detik lebih kencang dari Porsche Taycan yang cuma bisa meraih 2,93 detik untuk parameter yang sama dengan kecepatan tertinggi 265 km/jam.

Sedan listrik tersebut juga mampu melaju 0-200 km/jam dalam 10,67 detik. Baterai Qilin NMC CATL memiliki kapasitas 101 kWh dan menyediakan jangkauan CLTC 800 km. Baterainya mampu mengisi ulang 390 km dalam 10 menit, lebih banyak dibandingkan Tesla Model S Plaid. Dalam 5 menit, SU7 mampu menambah 220 km, dan dalam 15 menit, 510 km.

Menurut Xiaomi, SU7 merupakan mobil yang aerodinamis dengan koefisien drag hanya 0,195 Cd, paling rendah di antara kendaraan produksi listrik lainnya. Lei Jun menyoroti bahwa lidar yang terletak di bagian atas kaca depan terinspirasi oleh desain kerikil yang halus.

SU7 menggunakan platform Xiaomi Modena dan sedikit lebih panjang dari Porsche Taycan. Dimensinya memiliki panjang 4.997mm, lebar 1.963 momot, tinggi 1.455 mm, dengan wheelbase 3000mm. Mobil ini memiliki bagasi seluas 105 liter.

SU7 menggunakan platform Xiaomi Modena

SU7 menggunakan platform Xiaomi Modena

SU7 dirancang oleh tim yang dipimpin oleh Li Tianyuan, Kepala Desain Xiaomi, yang bergabung dengan perusahaan BMW. Dimana ia bertanggung jawab atas konsep BMW i Vision Circular, BMW iX, dan seri 7 baru. Desainer eksteriornya adalah James Qiu, yang bergabung dengan Xioami dari Mercedes-Benz, dan sempat menangani desain Vision EQXX.

Baca juga  Harga Mitsubishi Outlander PHEV Diskon Rp 400 Jutaan

Di dalam mobil terdapat layar kendali pusat berukuran 16,1″ dengan resolusi 3k, panel instrumen 7,1″ untuk pengemudi, dan dua layar di belakang untuk penumpang, yang sebenarnya adalah tablet Xiaomi yang disebut Mi Pads. Apple iPad juga kompatibel. Navigasi dapat diputar pada 56″ HUD. Sistem operasi kokpit HyperOS ditenagai Qualcomm Snapdragon 8295. Sistem penggerak otomatis (ADAS), Xiaomi Pilot, ditenagai dua chip Nvidia Orin-X dengan daya komputasi 508 TOPs.

Xiaomi Pilot dan HyperOS

Kabin Xiaomi SU7

Kabin Xiaomi SU7

Mobil listrik pertama Xiaomi SU7 dilengkapi dengan Xiaomi Pilot ADAS yang menerima masukan dari satu lidar, radar gelombang 3 milimeter, 11 kamera HD, dan 12 radar ultrasonik.

Sistem mengemudi otonom mencakup mengemudi di jalan raya, fitur parkir otomatis, dan pemanggilan mobil. Mengemudi dalam kota akan tersedia pada akhir tahun 2024 di lebih dari 100 kota di Tiongkok.

Sebelum menjadi salah satu perusahaan elektronik konsumen terbesar, Xiaomi awalnya adalah pengembang perangkat lunak yang membuat ROM Android modifikasi yang disebut MIUI. HyperOS kini akan menggantikan MIUI dan menjadi sistem operasi hampir semua gadget di ekosistem Xiaomi, termasuk mobil.

Baca juga  Daftar Mobil Listrik Terlaris 2023, Wuling Air EV Nomor 2!

Hal ini berarti pengalaman konektivitas dan integrasi belum pernah terjadi sebelumnya. Xiaomi berjanji SU7 akan dapat mencerminkan ponsel atau tablet Anda dan dengan mudah dipasangkan dengan perangkat Mi Watch, Mi Band, dan Mi Home (kamera, penyedot debu Mi Robot, dan lainnya).

Konektivitas terbaik akan ada pada gadget buatan Xiaomi. Namun, Lei Jun mengatakan bahkan dengan produk Apple, pengguna akan mendapatkan pengalaman yang luar biasa dengan mobil Xiaomi.

Rival

“Xiaomi ingin menjadi 5 perusahaan mobil teratas di dunia dalam 15-20 tahun ke depan,” kata CEO Lei Jun di awal konferensi. SU7 akan bersaing dengan Porsche Taycan dan Tesla Model S di China. Namun, Xiaomi tidak mengumumkan harga mobil ini di acara tersebut. Lei Jun hanya berkomentar: “Berhentilah melakukan trolling; mobil tersebut tidak akan dihargai 140.000 yuan (19.800 USD); menunjukkan rasa hormat terhadap teknologi di balik mobil.”

Banderol mobil ini diperkirakan mulai dari 300.000 yuan (42.500 USD) untuk versi basic. Xiaomi tidak memberi tahu kami kapan pengiriman akan dimulai. Menurut Lei Jun, SU7 akan mulai diproduksi massal pada kuartal 1 2024.

Simak terus Moladin.com untuk informasi otomotif menarik lainnya.

Related Articles

Moladin Digital Indonesia








Logo Kementerian Komunikasi dan Informatika