oleh

5 Jenis Transmisi Mobil, Mana yang Terbaik!

Selain transmisi matik dan manual, ada beberapa jenis transmisi mobil yang wajib diketahui. Bukan tanpa alasan, masih banyak pemilik mobil yang belum mengetahuinya.

Peran transmisi di struktur sebuah mobil sangatlah penting. Yang pertama adalah untuk menghantarkan daya dari mesin ke roda, kemudian juga berperan untuk kenyamanan berkendara serta mempengaruhi konsumsi bahan bakar.

Perkembangan teknologi di industri otomotif juga punya peran dalam inovasi sebuah transmisi mobil. hampir semua pabrikan mobil berlomba-lomba menciptakan kombinasi mesin dan transmisi yang canggih dan terdepan.

“Meski saat ini sudah ada beberapa jenis transmisi mobil. Nyatanya masih ada juga konsumen yang tetap nyaman menggunakan transmisi manual. Alasannya irit bahan bakar dan enak untuk diajak berakselerasi,” ujar Rohman, salah satu mekanik bengkel spesialis transmisi di wilayah Pondok Cabe (26/5/2022).

Kembali ke pembahasan jenis transmisi mobil. Totalnya ada 5 opsi transmisi yaitu manual, matik, CVT, AMT, hingga DCT. Penasaran? Berikut ulasan lengkapnya:

1. Transmisi Manual

Jenis transmisi mobil
Transmisi Manual

Jenis transmisi mobil yang pertama adalah manual. Yup, jenis transmisi ini tentu sudah tidak asing lagi bagi semua pemilik mobil.

Transmisi manual masih diadopsi hampir semua jenis mobil. Mulai dari mobil LCGC hingga mobil mewah. Bukan tanpa alasan, beberapa pemilik mobil masih mengidolakan transmisi manual karena bisa mendongkrak akselerasi mobil.

Baca juga  5 Penyebab Mobil Matic Tidak Bertenaga dan Cara Mengatasinya

Namun begitu, untuk menggunakan mobil dengan transmisi manual dibutuhkan adaptasi. Karena setiap jenis atau merek mobil mempunyai karakter transmisi manual sendiri-sendiri. Apalagi untuk pemula, harus belajar dan menyesuaikan.

“Transmisi manual memang disukai kaum Adam karena enak untuk diajak berakselerasi. Namun begitu, umumnya setiap merek atau jenis mobil punya karakter berbeda. Misalnya mobil merek A kopling dilepas sedikit mobil sudah bisa jalan, mobil merek B kita harus agak jauh lepas koplingnya baru mobil bisa jalan,” imbuh Rohman.

Nah, jika kita menggunakan mobil bertransmisi manual namun momentum melepas kopling dan menginjak gas tidak selaras, imbasnya mobil bisa loncat atau mesin mati.

2. Transmisi Otomatis Konvensional

Jenis transmisi mobil
Transmisi AT (otomatis konvensional)

Jenis transmisi mobil yang kedua adalah otomatis konvensional. Transmisi ini juga sama mashurnya dengan transmisi manual, sudah ada sejak lama.

Transmisi otomatis konvensional atau sering disingkat AT banyak dipilih pemilik mobil di kota-kota besar seperti Jakarta. Alasannya jelas, mobil dengan transmisi ini lebih enak saat melewati jalanan ibu kota yang identik dengan kemacetan.

“Mobil dengan transmisi matik sudah banyak dipilih pemilik mobil di Jakarta karena lebih nyaman, tidak perlu menginjak kopling seperti manual. Jadi digunakan untuk aktifitas harian tidak capek,” jelas Rohman.

Baca juga  4 Bengkel Spesialis Mobil Matik yang Jadi Rekomendasi

Sebagai informasi, transmisi AT cara kerjanya masih mengandalkan torque converter. Dimana tenaga mekanik yang dihasilkan oleh mesin akan diubah menjadi energi kinetik. Nah, torque converter inilah yang nantinya akan menyalurkan energi ke driveshaft.

3. Transmisi Otomatis CVT

Jenis transmisi mobil
Transmisi CVT

Jenis transmisi otomatis yang ketiga adalah otomatis CVT. Transmisi ini merupakan pengembangan dari transmisi otomatis konvensional, dimana untuk kinerjanya mengandalkan komponen pulley.

Transmisi otomatis CVT diciptakan untuk kenyamanan berkendara serta efisiensi bahan bakar. Hal tersebut karena sistem kerjanya sudah menggunakan komputer, jadi perpindahan gigi lebih halus dan konsumsi BBM lebih irit.

Meski begitu, mobil dengan transmisi otomatis CVT umumnya mempunyai kelemahan torsi yang kurang optimal. Selain itu, jika diajak ke jalanan yang ada tanjakan curam, mobil jadi lemot.

“Mobil dengan transmisi otomatis CVT enak digunakan untuk wilayah perkotaan. Kalau diajak ke daerah pegunungan yang jalanannya naik turun suka lemot, apalagi jika barang bawaan penuh. Namun jika mobilnya sudah dilengkapi fitur seperti paddle shift itu bisa membantu,” jelas Rohman.

4. Transmisi AMT

Jenis transmisi mobil
Transmisi AMT

Jenis transmisi mobil keempat adalah Automated Manual Transmission (AMT). Jenis transmisi ini kembali populer saat digunakan Suzuki Karimun Wagon varian flagshipnya beberapa tahun lalu.

Baca juga  Cara Memperbaiki Transmisi Mobil Matic yang Macet dan Rusak

Transmisi AMT sebenarnya enak untuk diajak berakselerasi. Sebab jenis transmisi ini sebenarnya sama dengan transmisi manual yang dibekali kopling kering dengan pergerakan kopling yang bekerja otomatis.

Jenis transmisi ini memang belum begitu familiar di konsumen Indonesia. Padahal transmisi ini mengasyikan, jadi pengemudi bisa berakselerasi layaknya mobil manual namun tidak perlu menginjak kopling atau menggunakan full otomatis.

5. Transmisi DCT

Jenis transmisi mobil
Transmisi DCT

Jenis transmisi mobil yang kelima adalah Dual Clutch Transmission (DCT). Jenis transmisi ini hampir sama dengan transmisi AMT, yaitu transmisi manual yang diotomatisasi.

Transmisi DCT merupakan jenis transmisi yang menggunakan dua unit kopling ganda yang perpindahan giginya dikendalikan penuh oleh komputer atau ECU. Kedua kopling ini juga bertugas pada gigi yang berbeda. Satu untuk gigi ganjil dan satunya lagi untuk gigi genap, sehingga perpindahan gigi bisa lebih optimal.

Umumnya jenis transmisi ini diadopsi oleh mobil-mobil asal Eropa atau Amerika seperti Ford Ranger atau Ford Everest. Namun sayangnya, jenis transmisi ini biaya perbaikannya mahal jika terjadi kerusakan. Alhasil jarang diminati konsumen di Indonesia.

Moladiners, itulah ulasan mengenai jenis transmisi mobil dengan segala kelebihan dan kekurangannya. Simak terus Moladin.com untuk informasi otomotif menarik lainnya.

Terbaru