by

Shockbreaker Gas untuk Mobil, Lebih Empuk?

Mungkin kamu sedang berburu shockbreaker gas untuk mobil kesayangan. Namun sebelum membeli, tidak ada salahnya untuk memahami dahulu terkait karakter shockbreaker gas ini.

Fungsi shockbreaker adalah untuk meredam terjadinya goncangan saat mobil berjalan di atas permukaan jalan yang tidak rata. Tentunya keberadaan komponen ini membuat bertambahnya kenyamanan ketika berkendara. Jadi guncangan di kabin tidak akan terlalu terasa.

Shockbreaker juga memiliki peran dalam menambah kemampuan daya cengkram ban terhadap permukaan jalan. Dengan demikian, mobil akan selalu stabil walau diajak bermanuver.

Bila dilihat secara garis besar, shockbreaker memiliki dua jenis: gas dan oli. Keduanya punya perbedaan. Meski secara desain mirip, namun yang paling mendasar adalah shockbreaker tipe gas memiliki tabung tambahan yang berisi gas bertekanan rendah, sedangkan shockbreaker oli tidak.

Adapun cara kerja keduanya adalah sama. Yaitu ketika Shockbreaker mengayun bantingannya akan ditahan oleh per. Nah per inilah yang bertugas untuk menahan gerakan supaya bantingan menjadi lembut. Intinya dengan adanya shockbreaker maka gerakan menurun bodi mobil tidak akan berlangsung dengan berlebihan.

Lalu ketika per memantul ke atas, maka pegas akan ditahan oleh shockbreaker dan akan dilepaskan secara perlahan. Sehingga gerakannya lebih halus.

Meski terlihat sederhana, namun kerja shockbreaker demikian berat. Maka dari itu semakin kita sering membawa mobil berbeban berat, maka daya tahan shockbreaker akan semakin berkurang.

Baca juga  Mengenal Perbedaan Mesin DOHC Vs SOHC, Mana yang lebih baik?

Keunggulan Shockbreaker Gas

Shockbreaker Gas untuk Mobil
Shockbreaker model gas ini tidak hanya berisi gas 100 persen tapi juga memiliki oli

Salah satu keunggulan shockbreaker gas untuk mobil ini adalah bisa mencegah kotoran dan air masuk kedalam tabung utama shock. Jika dibiarkan, maka kotoran tersebut bisa saja menimbukan karat.

Maka dari itu tipe shockbreaker gas umumnya lebih aman dan berusia panjang dibanding shockbreaker oli biasa. Kamu juga harus tahu, kalau shockbreaker model gas ini tidak hanya berisi gas 100 persen, karena pada shockbreaker gas tetap menggunakan oli.

Adapun kelebihan lainnya mengenai shockbreaker gas untuk mobil dibanding shockbreaker oli adalah lebih responsif. Maka dari itu tidak heran jika shockbreaker model gas digunakan pada mobil-mobil balap spek kompetisi.

Selain itu, beberapa merek mobil juga ada yang menggunakan shockbreaker tipe gas sebagai standarnya, seperti Mazda terbaru misalnya. Beberapa mobil sedan kelas menengah atas yang beredar di Indonesia pun sudah pakai.

“Ketika menggunakan mobil dengan shock gas pada jalan yang tidak rata atau rusak, mungkin respon shock gas akan sama dengan shock oli, tapi saat kecepatan agak tinggi kemudian melewati jalan bergelombang atau sedikit rusak akan akan terasa perbedaan bantingannya,” kata Putra pemilik bengkel di bilangan Otista Jakarta Timur.

Baca juga  5 Tips Beli Mobil Bekas Taksi yang Berkualitas

Umumnya shock gas akan terasa lebih stabil. Pun ketika melewati polisi tidur atau lubang yang agak tinggi, maka shock gas akan cepat meresponya yang berarti cepat meredam tendangan balik.

“Nah hal inilah yang berkesan shock gas lebih keras, padahal itu adalah hasil dari aksi responsif,” tambah Putra.

Ganti Shockbreaker Gas untuk Mobil

Shockbreaker Gas untuk Mobil
Kayaba (KYB), Tokico dan Bilstein, merupakan merek-merek shockbreaker yang familiar di Indonesia.

Mengganti shockbreaker gas untuk mobil bisa jadi salah satu upaya membuat rasa berkendara lebih nyaman. Misal shockbreaker mobil kamu sebelumnya jenis oli dan telah rusak. Kemudian mau ganti dengan shockbreaker gas, ternyata caranya tidak sulit.

Syaratnya kamu harus cari yang plug n play alias memiliki spesifikasi serupa dengan shockbreaker lama. Umumnya kamu cukup katakan, merek mobil dan toko shockbreaker langsung bisa memberi pilihan terbaiknya.

Kemudian pilih merek shockbreaker terpercaya, sebut saja Kayaba (KYB), Tokico, dan Bilstein. Semuanya merupakan merek-merek familiar di industri peredam kejut Indonesia.  

“Merek-merek tersebut sangat familiar dan cocok dengan banyak karakter mobil dan kondisi jalan di Indonesia. Karena hampir semua merek mobil bisa dipasangkan dengan model gas, jadi tidak perlu memodifikasi lagi untuk memasangnya, termasuk yang model gas.” tambah Putra.

Baca juga  Tips Merawat Mobil untuk Perempuan Ala Mitsubishi

Kisaran Harga Shockbreaker Gas

Terkait harga, misalkan untuk Toyota All New Avanza dan Xenia terbaru type gas, untuk mereka KYB Premium keluaran Astra Otoparts dibandrol mulai Rp 1,2 jutaan. Sedangkan bagaian belakang dengan menggunakan KYB Ultra harganya berkisar Rp 450-550 ribuan.

Sedangkan shockbreaker gas bagian depan untuk Suzuki Ertiga terbaru merek KYB dibandrol pada kisaran harga Rp 1,5-1,6 jutaan. Sedangkan pada merek yang sama, untuk bagian belakang satu set dibandrol mulai Rp 750 ribuan.

Untuk kelas SUV, pada Pajero Sport misalnya. Satu set shockbreaker bagian  belakang mereka Kayaba Excel-G (2007-2021) di banderol pada kisaran Rp 1 jutaan untuk bagian depan. Sedangkan bagian yang sama, bagian depannya berkisar Rp 1,3 jutaan.

Sebagai perbandingan pada Toyota Fortuner untuk shockbreaker Kayaba Exel-G bagian depan original dibandrol sekitar Rp 1,8 – 2 jutaan. Sedangkan bagian belakangnya dengan merek yang sama untuk harga satu set sepasang dibandrol Rp 800 ribuan.

Demikian ulasan kami terkait shockbreaker gas untuk mobil. Semoga ulasan ini membatu dalam menemukan informasi terkait shockbreaker gas incaran kamu. Simak terus Moladin.com untuk update kabar terbaru otomotif.

Terbaru